4 Tip untuk Bertengkar Secara Sehat Bagi Pasangan

4-tips-untuk-bertarung-dalam-sehat-untuk-pasangan-1

Fotografi: Gambar Getty

Jika Anda ingin memiliki hubungan yang sehat dan tahan lama – belajarlah berargumentasi dengan baik dengan mengubah persepsi Anda tentang konflik dan dengan mempelajari empat saran ini. Pasangan yang paling sukses bukanlah orang yang tidak pernah berselisih atau hampir tidak pernah berdebat. Namun, mereka berinvestasi dalam kualitas argumen mereka – bukan kuantitas. Jangan biarkan pertengkaran masuk ke dalam hubungan Anda tanpa mengambil sisi positifnya untuk kebaikan Anda – pelajari sesuatu dari konflik dan lanjutkan bersama.

Kunci pertengkaran yang berbuah dan benar-benar memperkuat hubungan Anda adalah bagaimana Anda berjuang bersama. Ini bukan tentang apakah Anda melawan atau tidak – melainkan, bagaimana Anda menghadapi konflik, apakah itu dapat memperkuat atau menghancurkan suatu hubungan. Berikut adalah 4 hal penting yang perlu diingat selama setiap pertengkaran jika Anda ingin hubungan Anda tidak hanya berhasil tetapi juga menjadi kuat.

1. Perhatikan bahasa Anda

Ketika kita sedang berdebat dan tingkat emosi sedang tinggi, bercampur dengan begitu banyak kemarahan, sangat mudah untuk mengatakan hal-hal yang tidak ingin kita katakan tanpa memikirkan konsekuensinya. Namun, mengendalikan kata-kata yang digunakan selama perkelahian adalah prioritas jika Anda ingin menangani konflik dengan cara yang sehat. Menggunakan kata-kata yang menghina atau mengumpat harus dihindari jika Anda ingin berdamai dengan cepat. Ketika Anda menggunakan kata-kata kasar dalam argumen Anda, menjadi lebih sulit bagi Anda untuk mengembalikan keintiman setelah kemarahan mereda.

2. Bicaralah dari hati

Berfokus pada penggunaan kata “Saya merasa…” sebagai lawan dari ‘Anda mengatakan ini’, argumen dapat berputar-putar ketika dua pihak memainkan permainan memori tentang apa yang mereka ketahui sebagai fakta. Penggunaan kata-kata ini akan membuat masalah terus berada di tempat yang sama dan bahkan memicu kemarahan yang lebih hebat ketika salah satu pihak tidak berpikir bahwa ‘ini atau itu’ terjadi. Jika Anda ingin menyelesaikan konflik, bicaralah dari hati tentang perasaan Anda. Berfokus pada perasaan Anda akan membuat ‘pertempuran’ itu adil.

3. Anda tidak akan pernah bisa ‘menang’ – hanya saja: Anda menang bersama atau kalah bersama

Sebesar apapun keinginan kita untuk memenangkan pertengkaran saat terjadi konflik dengan pasangan, sebenarnya tidak ada yang seperti itu. Ketika Anda memprioritaskan kemenangan, di sana Anda harus sadar bahwa Anda membahayakan hubungan Anda. Hubungan yang sehat bukan tentang melawan pasangan Anda, ini tentang berada di kapal yang sama dan melewati badai bersama. Anda harus menang bersama untuk bertahan hidup di kapal. Jadi, lain kali Anda ingin mengatakan atau melakukan sesuatu yang membawa Anda pada kesimpulan bahwa Anda ingin memenangkan argumen, pikirkan lagi karena Anda mungkin sendirian.

4. Ada jalan keluar dari argumen

Jika Anda menghadapi konflik dan ingin mengubahnya menjadi sesuatu yang dapat memperkuat hubungan Anda, Anda perlu memiliki pola pikir “kami berdebat untuk menemukan solusi”. Sebagian besar pasangan jatuh ke dalam siklus berdebat, merujuk, berdebat lagi, dan merujuk tanpa mengambil pelajaran dari argumen tersebut. Inilah penyebab masalah yang sama sering muncul dalam sebuah hubungan. Agar tidak terjerumus ke dalam siklus ini – ada baiknya jika setiap kali Anda dihadapkan pada pertengkaran, berikan solusi tentang apa yang dapat Anda lakukan untuk mencegah hal seperti ini terjadi lagi di masa depan.

Share This Post

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on whatsapp
Share on email