4 Pasangan Suami-Istri Berbagi Tips dan Pengalaman Menikah Beda Agama

4-pasangan-suami-istri-berbagi-tips-dan-pengalaman-nikah-agama-1

Sangat sering kita mendengar tentang hubungan yang telah berlangsung selama bertahun-tahun yang telah kandas karena perbedaan agama. Banyak yang menganggap bahwa hubungan romantis antara dua orang yang berbeda keyakinan tidak dapat dilanjutkan ke ranah pernikahan di Indonesia. Namun ternyata pasangan suami istri sudah banyak yang menikah meski sama-sama berbeda agama. Kisah perjalanan setiap pasangan berbeda-beda, masing-masing dengan tantangan dan solusi tersendiri. Kami berkesempatan mewawancarai empat pasangan beda agama yang sukses menjalin hubungan romantis hingga menikah. Mereka berbagi pengalaman dalam mengomunikasikan rencana pernikahan dengan keluarga, mengurus administrasi dan surat nikah, serta nasihat bagi pasangan yang saat ini sedang menghadapi tantangan yang sama.

Sari & Awi

Apa agama Anda dan pasangan? Saya Buddhis, suami Katolik.
Berapa lama Anda berkencan? Sekitar 5 tahun.
Sudah berapa lama menikah? 7 tahun sejak 2013.
Bagaimana reaksi keluarga Anda ketika Anda berencana untuk menikah?
Karena kami sudah lama berpacaran, orang tua kami yang bertanya kapan kami menikah. Dari awal hubungan kami, kami disuruh oleh orang tua kami masing-masing untuk memiliki hubungan yang serius hingga ke jenjang pernikahan, perbedaan agama jangan dijadikan alasan untuk putus. Kebetulan saudara perempuan saya juga menikah dengan agama yang berbeda, jadi keluarga saya telah menyetujui hubungan kami. Begitu juga dengan orang tua pasangan saya, karena sudah lama berpacaran, mereka sudah merestui.
Seperti apa prosesi pernikahannya?
Kami menyelenggarakan dua pernikahan. Yang pertama kami adakan di kuil, yang kedua di gereja.
Bagaimana mengurus administrasi dan akta nikah?
Ketika kami menikah, catatan sipil digabung dengan tempat ibadah tempat kami menikah. Jadi ketika kami menikah di vihara, kami sudah terdaftar di catatan sipil sebagai pasangan suami istri. Namun, suami saya harus membuat pernyataan terlebih dahulu bahwa dia telah masuk agama Buddha. Itu hanya untuk administrasi saja. Sampai saat ini kami masih menjalankan ibadah dengan keyakinan masing-masing.
Apa saran Anda untuk pasangan beda agama yang ingin menikah?
Komunikasikan dari awal tentang arah hubungan Anda jika Anda memiliki keyakinan yang berbeda. Bicara apa saja yang mau dikorbankan untuk urusan administrasi karena di negara kita masih sulit untuk dimanipulasi. Jangan khawatir, Anda masih bisa berpegang pada keyakinan Anda sendiri jika Anda mau.

Nova & Dimas

Apa agama Anda dan pasangan? Saya Kristen, suami Muslim.
Berapa lama Anda berkencan? 5 tahun lebih.
Sudah berapa lama menikah? 3 tahun sejak 2017.
Bagaimana reaksi keluarga Anda ketika Anda berencana untuk menikah?
Keluarga saya lebih menerima, yang berat pada keluarga suami saya. Saya memulai pendekatan saya dengan sering mengunjungi rumah suami saya, kemudian suami saya mengatakan bahwa dia ingin menikah dengan saya. Sebelum mulai berkomunikasi dengan keluarga, kami telah berkonsultasi dengan ICRP (Konferensi Indonesia tentang Agama dan Perdamaian) yang telah berpengalaman dalam membantu pasangan. lintas agama menikah. Kami berkonsultasi dengan pendeta dan penghulu, kemudian kami juga meminta paman suami saya untuk membantu menjembatani diskusi dengan orang tua suaminya.
Seperti apa prosesi pernikahannya?
Kami melakukan akad nikah dengan penghulu yang tidak terdaftar di KUA. Kemudian, pemberkatan dengan imam juga diadakan.
Bagaimana mengurus administrasi dan akta nikah?
Berkat kami dibantu oleh ICRP, dan mereka juga membantu pendaftaran di catatan sipil. Kami sebenarnya sudah memiliki surat pengantar untuk mendaftar sebagai pasangan beda agama yang sudah menikah, namun pihak desa tidak mau mengeluarkan akta nikah. Akhirnya, suami saya mengubah agama di KTP-nya menjadi Kristen. Kami memiliki sidang untuk hadir juga. Jadi, yang diakui oleh negara adalah kita menikah dengan orang Kristen.
Apa saran Anda untuk pasangan beda agama yang ingin menikah?
Yang penting adalah membangun hati di antara kedua belah pihak. Prinsip saya dan pasangan saya, kalau ada kemauan pasti ada jalan. Keikhlasan dan komitmen akan membuka jalan, keinginan untuk menikah pasti akan terkabul.

Adinda & Andrian

Apa agama Anda dan pasangan? Saya Muslim, suami Kristen.
Berapa lama Anda berkencan? 10 tahun.
Sudah berapa lama menikah? 9 tahun lagi sejak 2010.
Bagaimana reaksi keluarga Anda ketika Anda berencana untuk menikah?
Untungnya, orang tua saya bukan tipe orang yang mempermasalahkan perbedaan agama dalam hubungan kami. Jadi, komunikasi saat itu relatif mudah.
Seperti apa prosesi pernikahannya?
Masih ada akad nikah yang diurus oleh keluarga saya. Kemudian untuk menghormati ibu suami saya, kami mengadakan pemberkatan sederhana. Yang menikahkan kami adalah Paramadina, lembaga keagamaan yang bekerja sama dengan ICRP. Kami dinikahkan oleh seorang penghulu yang telah menikah dengan pasangan yang berbeda agama.
Bagaimana mengurus administrasi dan akta nikah?
Kami tidak kesulitan mendapatkan akta catatan sipil karena pada saat kami menikah, masih mudah bagi mereka untuk mengeluarkan akta nikah untuk pasangan yang berbeda agama. Mungkin sekarang prosedurnya berbeda.
Apa saran Anda untuk pasangan beda agama yang ingin menikah?
Karena kami sudah memiliki dua anak, tantangan datang ketika mereka mulai bertanya-tanya agama apa yang harus mereka ikuti karena ayah dan ibu mereka berbeda agama. Saran saya adalah memikirkan hal ini sebelum menikah, yaitu tentang prinsip apa yang ingin Anda tanamkan pada anak Anda di masa depan.

Hagami & Julia

Apa agama Anda dan pasangan? Saya Kristen, suami Muslim.
Berapa lama Anda berkencan? 7 tahun.
Sudah berapa lama kamu menikah? 3 tahun sejak 2017.
Bagaimana reaksi keluarga Anda ketika Anda berencana untuk menikah?
Tentu saja, di awal hubungan kami ada beberapa anggota keluarga yang tidak setuju. Dengan waktu dan komitmen, akhirnya kami memberanikan diri untuk memperjuangkan hubungan kami. Tentu tidak mudah untuk meyakinkan orang tua, meskipun kita tahu bahwa mereka hanya menginginkan yang terbaik untuk kita. Karena cinta tanpa syarat orang tua kami, kami akhirnya diizinkan untuk meyakinkan mereka bahwa kami adalah yang terbaik untuk satu sama lain. Kami pun merasa bersyukur akhirnya orang tua kami bisa melihat pasangan kami dari pribadinya sebagai manusia, apapun agamanya.
Seperti apa prosesi pernikahannya? Mengapa Anda memutuskan untuk menikah di Australia?
Meskipun kami sama-sama warga negara Indonesia, kebetulan kami sama-sama berstatus penduduk tetap di Australia karena kami belajar di sana untuk waktu yang lama. Upacara pernikahannya sangat sederhana, hanya upacara kecil di taman untuk pendaftaran pernikahan dan makan malam bersama. Kami selalu punya mimpi untuk menikah disana dengan acara yang sederhana dan intim, yang menurut kami sulit diterapkan di Indonesia.
Bagaimana mengurus administrasi dan akta nikah di Australia?
Begitu mudah. Kita hanya perlu melakukan reservasi sipil selebriti melalui website resmi, kemudian bertemu untuk wawancara. Jika selebrititidak apa-apa, mereka akan membantu mengurus semuanya.
Apa saja yang perlu dipersiapkan saat akan melangsungkan pernikahan di Indonesia?
Yang perlu dipersiapkan terlebih dahulu adalah menerjemahkan akta nikah, kemudian menyiapkan dokumen pribadi, seperti kartu keluarga, KTP, akta kelahiran, akta RT/RW, dan akta desa. Kemudian, siapkan juga foto berdampingan, formulir pendaftaran, kemudian bawa ke Kantor Catatan Sipil di Tomang dan ikuti prosedur di sana.

Share This Post

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on whatsapp
Share on email

Contoh undangan Online